Inefisiensi Pasar Tempat Duduk

Seperti kebanyakan umat Katolik pada umumnya, pada hari minggu kemaren gw dateng ke gereja. Hari itu adalah hari Minggu Palma, sebuah tradisi gereja Katolik merayakan kedatangan Yesus di Yerusalem dengan lautan manusia melambaikan daun palma. Hal ini dirayakan selalu satu minggu sebelum Paskah.

Hari raya minggu palma biasa dihadiri lebih banyak orang dari pada hari minggu biasa.

Gw waktu itu dateng telat (ups), dan langsung menuju lantai dua gereja karena lantai satunya “pasti” sudah penuh. Plus ga enak kalo mondar mandir di lantai 1 nyari tempat duduk, ga enak diliat pasturnya (hehe). Nah gw menemukan hal yang menarik ketika gw masuk ke lantai 2.

Waktu itu suasananya tempat duduk terlihat penuh tanpa sisa, dengan beberapa orang (sekitar 10-15 orang) terlihat berdiri. Beberapa orang yang masuk bersama saya juga terlihat langsung mengambil spot berdiri paling enak menurut mereka. Jadi, kesimpulan paling logis kalau melihat kondisinya adalah “oh, sudah tidak ada tempat duduk lagi, sudah penuh, orang lain sampai berdiri gini”. Biasanya saya juga langsung ikutan berdiri kalau sudah gitu.

Tapi hari itu, entah mengapa walaupun disuguhkan kondisi seperti itu, gw tetap memutuskan nyari tempat duduk (biar keliatan mistis. sebenernya gw tau kenapa : gw pake sepatu yang ga enak buat berdiri hari itu, jd gw kekeuh ga mau berdiri, maunya duduk. Kalo berdiri, bisa pegel setengah mati hehe).

Ternyata, walaupun orang udah pada berdiri, sebenernya tempat duduk itu masih ada BANYAK (masih ada 10an waktu itu), cuman keliatannya aja tersembunyi. Gw pun akhirnya dapet satu tempat duduk, tempat duduk paling pertama yang gw temukan. Lumayanlah, tempat duduknya bukan posisi dan jenis kursi yang paling nyaman, tapi paling engga dapet tempat. Dari pengalaman ini, gw jadi mikir, sebenernya ada 4 tipe orang di gereja ini:

  1. Orang jenis pertama adalah orang yang masuk, trus lihat orang lain pada berdiri langsung menyimpulkan “oh, udah penuh. ya udah gw ikut berdiri deh”.
  2. Orang jenis kedua adalah orang yang masuk, lihat orang lain berdiri, langsung ikutan berdiri tanpa berusaha nyari tempat duduk. Yah mirip2 orang pertama gitu lah. Bedanya, kalau ada petugas gereja lambai2kan tangan ngasih tanda bahwa masih ada tempat duduk kosong, dia langsung tanggap dan langsung bergegas menghampiri si petugas gereja, menagih tempat duduk yang dijanjikan. Mungkin muncul pertanyaan “Loh, emang orang pertama kalo dikasi tau ada tempat duduk, mereka tetep berdiri gituh?”. Jawabannya, IYA, ada kok orang yang begitu, banyak. Walaupun dikasih tau ada tempat duduk tetep aja mereka sudah “nyaman” dengan “penderitaannya (baca: berdiri)”
  3. Orang ketiga adalah orang yang masuk gereja, lihat sekilas seperti sudah penuh, tapi tetap berusaha nyari tempat duduk berbekal pikiran “yah kali aja hoki”. Begitu ketemu tempat duduk, se ga nyaman apapun posisinya langsung didudukin. Karena pikirannya “tempat udah penuh, udah ga ada tempat duduk, uda hoki gw nemu satu”. Gw termasuk di kelas ini. Akhirnya lumayan bagus, dapet tempat duduk, walaupun ga paling nyaman.
  4. Ternyata ada juga orang ke empat, yang walaupun gereja udah penuh, orang ini tetep gigih nyari tempat duduk yang paling wuenak (PW). Orang ini orang yang yakin walaupun keliatan penuh, tapi dia tau masih ada tempat duduk yang PW.

Gw jd mikir, mungkin sama dengan hidup ini. Tinggal ganti saja “masuk gereja” dengan “tantangan”, “sudah penuh” dengan “tak ada harapan”, “tempat duduk” dengan “kesempatan/harapan”, dan posisi “duduk” sebagai “kesuksesan”. haha

Buat anak ekonomi yang pernah belajar inefisiensi pasar, bisa disimpulkan: semua pasar itu ga efisien, sebut saja pasar modal, pasar pencarian tempat duduk di tempat ibadah, mungkin termasuk juga pasar jodoh dan pasar kesuksesan.

Ah, just another random thought.

*Tambahan : pasar jodoh itu ga efisien, jd jgn pernah mikir “aduh cewe cantik mah uda pasti di ambil cowo ganteng”. Tenang, walaupun muka lu jelek, masih bisa dapet cewe cantik kok :p haha tapi inget, cari jodoh jgn cuman dari muka ya (pesan sponsor)

 

Elbert Ludica Toha

27 Maret 2013

Tangerang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s